Posted in Gado-gado

FlashAir

Langsung ngiler gegara ngeliat hasil jepretan S7 Edge teman kantor. Tapi kok ya alasan beli S7 Edge kurang kuat kalo cuman karena camera ya. So far sih, Iphone 6 & Lenovo P1M yang dipunya sekarang masih cukup mumpuni untuk sekedar menemani beraktivitas. Tapi, tapi, tapi, tapi beneran deh, kamera-nya S7 Edge juara. Iphone 6 mah lewat untuk pengambilan foto dengan cahaya rendah. Padahal kan banyak moment malam hari yang mau diabadikan dan pengennya langsung upload di path #anakPath, sayang bener si Iphone cannot fulfil my need😦 Setelah menimbang dan mengingat bahwa mubazir dan boros adalah temannya setan, gw putuskan lah untuk mengurungkan niat meminang S7 Edge #sulit #pelik #gapunyaduit

Mengingat bulan depan gw berencana mau menemui Park Bo Gum dan Minho, gw niatkan-lah mengutak-atik Canon G15, si non WiFi camera. Dengan saran seorang teman, beberapa bulan lalu gw udah beli SD card FlashAir tapi belum sempat di-utak-atik. Si FlashAir ini akan memungkinkan foto dari kamera bisa langsung diakses di handphone. Ga perlu manual lagi nyambungin kabel ke kamera atau mindahin SD card ke handphone. Once kamera dinyalakan, si SD card akan langsung berfungsi sebagai access point. Tinggal nyalakan kamera, aktifkan wifi di handhone, dan cari si SD card network. Dan untuk memudahkan akses ke kamera, silahkan download aplikasi FlashAir di Google / Apple Store.

Untuk detail cara menggunakannya bisa cek review-an yang ini yaa …

I am so happy to have this, harganya juga mirip-mirip dengan SD card biasa🙂 Another point penting, size yang dicopy ke handphone masih original size loooh …

 

Posted in Gado-gado

Kenapa Nulis Blog Susah Banget sih?

Bahkan setelah beli domain sendiri, frekuensi nulis tetap ga bertambah. Dibilang ga punya waktu buat nulis karena sibuk kerja sih ga, sibuk nonton drama korea iya😀 Kadang punya topik, abis ditulis judulnya trus blank ga tau mau ngelanjutin nulis apa. Jadi abaikan saja kalo nanti judul dan isi blog gw ga nyambung ya. Bodo amat ah.

Akhir tahun lalu gw udah pindah jadi warga Tangerang Selatan. Resmilah, KRL jadi teman setia gw buat ke kantor. Alhamdulillah, kereta-nya masih manusiawi, ga kayak KRL Depok. Dulu, 2008 aja KRL nya udah penuh sesak, apalagi sekarang ya *puk-puk warga Depok*. Ritme ngantor-pun berubah, kalo dulu bisa bangun jam 8.30 pagi. Sekarang? 5.30 = telat. Jadilah sekarang Chichi si anak pagi, jam 7-an gw udah leyeh-leyeh kerja di kantor. Gimana doong, kan musti bareng Caul buat ke stasiun dan ke kantor. Daripada ngojek dan naksi sendirian, kemahalan di ongkos .. Niatnya dengan datang pagi, maunya tiap hari langsung cuss jam 5 sore. Tapi apa daya, kenyataan ga semanis itu, ada aja printilan kerjaan yang belum selesai atau ada aja yang nge-set call di jam harusnya pulang, jadi sih seringnya pulang abis Magrib.

Jarak rumah dan kantor gw/Caul sekarang itu sekitaran 30-an KM. Kalo pagi ngantor pake mobil, bisalah 60 menit. Tapi pulangnya? Bye aja deh, Caul capek ngejawab pertanyaan gw kenapa kok ya ga sampe-sampe. Makanya Caul prefer naik kereta dengan rute dan waktu tempuh sebagai berikut: 10-15 menit ampe stasiun terdekat (tinggalin motor/mobil di stasiun), 30 menit buat sampe ke stasiun Palmerah, dan another 15-20 menit buat ke kantor (kita ninggalin 1 motor di sini). Eh, tapi dari kantor ke Palmerah di jam pulang bisa 30-40 menit, macet pake parah😦 Capek! Sampe rumah udah tepar maunya tidur aja.

Nah, akhir tahun ini, kantor bakalan pindah ke BSD juga. OMG, OMG, can you imagine it? Ga perlu bangun pagi lagi mengejar kereta. Bye traffic, bye Jakarta. Aduh, makin susah aja pindah ke lain hati ya. Mau dicari kemana lagi bisa ngantor di sekitaran rumah🙂 PR-nya nambah 1 musti segera bisa nyetir, kalo ga tiap hari masa iya ngojek😐 Belajar nyetir udah dari 6 tahun lalu, kok ya ampe sekarang ga pintar-pintar.