Posted in Gado-gado

Wake Me Up When September Ends

Summer has come and passed
The innocent can never last
wake me up when September ends

-Green Day-

 

Somehow, gw sempat labil bener di akhir September kemaren. Hmm, gw juga ga cukup yakin apakah ‘labil’ bisa dipakai untuk menjelaskan kondisi waktu itu atau ga. Tapi tau-tau, gw nangis aja di depan boss besar gw, cuman karena si boss dapat cerita kalo gw ga pernah support satu divisi (yang mana dulunya gw fully support) *such an embarrassing moment*. Cengeng benar yak .. Ya tapi dari kejadian itu gw sadar, ga boleh terlalu baik sama orang. Kadang orang yang kita kenal di dunia kerja, ga semuanya bisa dijadiin teman yang bisa dipercaya, toh banyakan dari mereka cuman bisa lempar batu, biar halaman mereka bersih. Weekend ataupun waktu gw yang ter-sia-sia dengan mengerjakan items yang ga tertulis di role gw, somehow ga dianggap aja gitu.. Padahal itu juga gw kerjakan atas dasar pertemanan doang. Nah kan, gw musti mengecek lagi kamus tentang arti pertemanan ini.

September berakhir, tapi tetap, luka nya ga ilang *lebay*. I forgave, but not forgot. Yah walaupun udah dijelasin itu cuman miss understanding, but somehow I just can’t believe.. Sok mau update CV, tapi kok ya malas mau interview lagi. Huaha ..

Minggu pertama Oktober, dimulai dengan training SAP CO PA di Aseta (ayo headhunter, segera hubungi gw). Alhamdulillah ya, akhirnya. After 30 months, kesampaian juga training yang gw mau ini. Walopun, agak sedikit kurang puas karena ada beberapa pertanyaan yang tak terjawab sama si trainer, tapi tetap banyak hal baru yang didapat. Oh iya, pas di training ini, gw naksir 1 mesin pembuat minuman di Aseta. Tinggal pencet, segelas kopi enaak langsung tersaji. Caul sih udah janji mau beliin buat hadiah 60 bulanan kita, tapi ampe sekarang kita belum cari-cari ini di toko sih. Ada yang mau ngadoin buat kita mungkin?😛

Mesin Kopi Impian
Mesin Kopi Impian

Setelah seminggu training, gw ngantor lagi. Mempersiapkan diri, sebelum akhirnya cuti lagi minggu depan-nya. Bali as birthday trip untuk Caul (yang belum pernah ke Bali), 14 – 16 Oktober 2012, via booking.com kita mesan hotel di Bali Western Kuta Villa. Bali lagi panas bener deh, kata si Bli Alit (guide kita, udah 6 bulan ga turun hujan). Di hari pertama kita ke Tanah Lot, Bedugul, dan tak lupa mampir di Joger. Then di hari kedua, jalan ke GWK, Pantai Kuta, Khrisna, dan pijat di Cozy Spa. Kita ga begitu meng-explore kuliner-nya, kok ya jadi agak nyesel sekarang … Walopun Bali panas, tapi tetep ini perjalanan yang menyenangkan, melepas semua rutinitas kantor, dan yang terpenting jalan-nya ama Caul, berdua. Semoga tahun depan, kita punya tambahan teman jalan ‘baru’ yaa🙂

Birthday Trip

Haha, Caul menikmati banget jadi beach boy😀
Gw? Gw sih ga, takut item ..

Secara Caul ulang tahun, dan gw belum prepare kue ultah, akhirnya kita berdua jalan sekitaran hotel, untunglah ada toko Cup Cake. Jadi tetep ada acara tiup lilin di jam 3 pagi (hihi, kita sama-sama ketiduran) .. Semoga semua doa kita malam itu (dan tentu malam-malam lainnya) dikabulkan Allah SWT ya Dul🙂 Aamiin ..

Istirahat 1 hari, besok-nya gw ke Singapore sama Shendi🙂 Kali ini, Caul ga ikut, soalnya ada nikahan sahabat-nya di Bengkulu. Trip kali ini dalam rangka visit Vicky yang baru aja pindah ke UAPL (hmm, mungkin lebih tepatnya nebeng gratis sewaktu apartemen-nya masih dibayarin kantor). Selama nebeng itu, ga sopan-nya adalah kita mengambil alih kamar Vicky, sementara si tuan rumah tidur di sofa ruang tamu. Perjalanan kali ini ampe tepar ya bo’, tidur malam, bangun pagi, dan jalan mulu tiap harinya, ampe telapak kaki aja sakit waktu napak, saking capek-nya.

Hari pertama kita mampir ke rumah Dona, seharian disana main ama bocah-bocah-nya, sambil mengupdate semua gosip di kantor. Malam nya dijemput Vicky dengan niatan awal langsung ke Mustafa yang tersohor itu. Tapi karena udah kemalaman dan capek, kita langsung jalan ke hotel gratisan ajah.

Hari kedua jalan ke Merlion, pastinya ga afdol kalo ga foto dulu di depan patung singa ini. Setelah hujan reda, perjalanan dilanjutkan belanja ke Bugis, Orchard, dan Mustafa.

Hari ketiga ke Universal Studio Singapore, dan sore-nya janjian ketemuan ama Lala yang nyusul dari Jakarta. Aaa, Caul pasti excited banget kalo sampe ikutan ke USS ini, awal tahun depan kita kesini ya Dul ..

Hari keempat ke Gardens by the Bay, pisah ama Lala karena jadwal balik ke Jakarta kita beda, ketemuan bentar ama Jelius, dan pulang. Sayang, lupa foto ama Jelius.

Capek, tapi senang.. It is a great trip. Terima kasiih untuk Vicky atas jamuan-nya selama kita disana.

Di bulan ini juga (60 bulanan dan 17 bulanan), gw dan Caul sama-sama mengevaluasi hubungan kami, saling introspeksi diri, ada pertengkaran kecil, tapi kita sadar, ini akan membuat hubungan kita jauh dan jauh lebih baik lagi kedepannya. Foto di bawah diambil 5 tahun lalu, 15 Oktober 2007, foto pertama setelah kita mengupgrade hubungan dari TTM menjadi pacar🙂

Masih di bulan ini, boss gw resign. Aaa, gw ga pernah membayangkan ini akan kejadian *nangis*. Harusnya, gw yang cau duluan, hiks .. Boss gw ini baiik banget, we have no gap between our level *makin kenceng nangis-nya*. Gw sangat berterima kasih atas semua kepercayaan dan kebaikan hati-nya selama 31 bulan membimbing gw. Semoga di perusahaan baru, semuanya berjalan lancar untuk beliau. Aamiin ..

Nah, setelah semua kejadian manis dan pahit di 2 bulan ini, just can’t wait to see and welcome November🙂

Penulis:

| Married | 31 tahun | tukang ngomel | pecinta weekend & drama Korea | pekerja IT yang gaptek |

One thought on “Wake Me Up When September Ends

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s