Posted in Chocolates

Nostalgila (Cinta SMA)

Sekitaran 2 hari lalu, ada 1 foto yang di-posting oleh salah seorang teman SMA muncul di timeline facebook, dengan 172 comment tertera disana. Sebagai orang yang menyandang status sangat kepo, pastinya gw tidak bisa menahan diri untuk tidak meng-klik link comment agar bisa tau apa yang sedang dibahas di sana. Ternyata itu pembicaraan ngalor-ngidur dari salah satu circle group teman-teman SMA gw. Dimulai dari ledekan untuk seorang teman yang masih jomblo sampai sekarang dan akhirnya mereka mulai saling membahas cerita cinta lama di SMA, si ini dulu suka itu, si itu suka yang ono, yang ono malah suka yang lain. Gw senyam-senyum sendiri sewaktu membaca ‘percakapan’ mereka,, dan ini membawa ingatan gw kembali ke masa-masa 10-13 tahun lalu.

SD dan SMP gw habiskan di belakang rumah, seriuss belakang rumah. Kebelet pipis di sekolah? Gw selalu pulang loh, ga pernah pake WC sekolah. Jorok soalnya. Dan akhirnya gw lepas kandang saat diterima di SMA 2 Bukittinggi, jaraknya sekitaran 6KM dari rumah. Pergi sekolah biasanya nebeng si Papa, kalo pulang ngangkot. Udah ga bisa pulang ke rumah lagi kalo kebelet pipis, tapi berhubung WC sekolah jorok, gw tetap ga mau pipis di sana, sukanya nebeng di teman yang rumahnya di belakang sekolah. Pernah p*p sekali di WC sekolah, tapi itu juga karena diare.

Berhubung gw dari sebuah kampung, gw takjub sewaktu masuk SMA, ada banyak banget cowok lucu nan ganteng,

hihiii.. Gw ga pernah ngecengin kakak kelas, karena sukanya selalu ama yang sepantaran.. Gebetan gw tersebar di setiap kelas. Eh gapapa kan yaa, kan yang ngegebet juga banyak. Huahaa.. Biasanya setelah kenalan dengan si gebetan, ngobrol 1-2x, gw akan bisa memutuskan tetap akan gw gebet atau stop cukup – salah pilih. Karena kebanyakan lucu diliat doang, tapi pas dia ngobrol langsung bikin ilfil. Gebetan yang bertahan di hati pada akhirnya ga banyak, ada 1 orang di tahun pertama, dia berlanjut ke kelas 2 ditambah 2 orang lainnya, kemudian 2 tambahan ini bertahan di kelas 3.

Coba di cari mereka di foto ini.

20131130-013122.jpg

Taksiran pertama (yang anehnya tidak termasuk list gebetan yang bertahan di hati) kemudian menjadi pacar pertama gw. Penembakan pertama-nya saat kelas 1, gw tolak dengan alasan belum mau pacaran dulu. Dan kemudian penembakan berikutnya saat kelas 2, gw terima, padahal dengan kondisi dia masih punya pacar. Gw ga suka pacar-nya, masa dia nyuruh-nyuruh teman gw ini ngerjain PR-PR-nya. Nah, biar mereka bisa putus ya gw jadian aja ama si teman ini *sinetron*. Jadiannya cuman bertahan 16 hari, gw mutusin dia karena ternyata perasaan-nya biasa-biasa aja. Eh, tetiba di awal kelas 3 gw naksir dia *karma* tapi dia udah punya pacar. Dan karena ga mau mengulang kisah ‘rebutan’ seperti sebelumnya, gw menolak sewaktu dia menawarkan memutuskan pacarnya jika gw mau jadi pacar dia lagi. Btw, kita hampir saja kuliah di kampus yang sama, tapi sehari sebelum kita berangkat untuk pendaftaran, ada tawaran lain yang datang, dan gw memutuskan mengambil tawaran tersebut.

Di penghujung kelas 3, saat dimana pasaran lagi turun, yang naksir dikit banget, gw dekat dengan seorang cowok (yang bahkan tidak pernah gw gebet sebelumnya). Pertama kali dia nembak, gw tolak dengan alasan mau fokus ujian akhir. Penembakan berikutnya, di hari kelulusan, gw tolak dengan alasan mau fokus ujian masuk perguruan tinggi. Dan saat dia mencoba lagi di hari dimana gw dinyatakan diterima sebagai mahasiswa undangan di UI, I had no more reason to say no. Kita sempat jadian 3 bulan, sampai akhirnya gw sadar kalo gw ga punya perasaan khusus, dan kita putus.

Beberapa tahun setelah lulus SMA, setelah putus dengan pacar ketiga yang hanya bertahan 2 bulan, sempat ada masa gw dan si mantan pertama dekat lagi, namun memang dasar bukan jodohnya, endingnya tidak bahagia. Dia adalah awal permulaan kedekatan gw dan Caul. Iya, berawal dari curhat! Yang kemudian membuat gw sadar, kalau yang gw cari selama ini ada di depan mata. Caul, salah satu gebetan SMA yang dulu pernah bertahan di hati, 2 tahun malahan. Namun, pada saat itu ga bisa di-pdkt-in karena statusnya adalah pacar teman baik gw. Tidak seperti kisah-kisah sebelumnya, gw langsung menerima sewaktu Caul mengungkapkan suka, padahal semua mantan-mantan gw butuh lebih dari 1 peluru untuk ‘memaksa’ gw bilang iya. Rekor pacaran pun bersama Caul adalah yang terlama, 3 tahun 7 bulan,, waktu awal jadian, teman-teman SMA gw pada taruhan kalo ini hanya akan bertahan hitungan bulan saja.. Daaan, alhamdulillah, happily ever after ..

Sekilas infoh.. Caul dan teman baik gw itu sudah pisah (dengan baik-baik) lebih dari 1.5 tahun sebelum gw dan Caul TTM-an. Dan begitu juga sebaliknya, kisah gw dan teman baik Caul juga sudah berakhir 4 tahun yang lalu sebelum TTM-an kami dimulai, hooh iya mantan kedua gw itu adalah teman baiknya Caul *so drama!!!!!*

Penulis:

| Married | 31 tahun | tukang ngomel | pecinta weekend & drama Korea | pekerja IT yang gaptek |

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s